FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KINERJA SATUAN KERJA BADAN LAYANAN UMUM UNIVERSITAS RIAU

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kinerja
Satuan Kerja Badan Layanan Umum Universitas Riau

Muhammad Fahdi, Ria Nelly Sari & M. Rasuli
Program Studi Magister Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Riau
Email :dee.juve@gmail.com

Abstract
This study aimed to examine the effect of the quality of human resource, utilization of information technology, leadership styles, organizational culture, internal control unit, and organizational commitment to the performance of public service agency working unit Riau University. Research conducted on 94 financial management at the University of Riau. Respondent participation rate amounted to 70.21% (66 people). The analysis tool used is multiple regression with SPSS version 21. Tests performed include testing the validity and reliability, testing data and classical assumptions of normality, the coefficient of determination, and hypothesis testing research. The results showed that the higher the quality of utilization of information technology, leadership styles and organizational commitment will affect the performance. Meanwhile, human resource , organizational culture, and the internal control unit has no effect on the performance exhibited significantly. The coefficient of determination was 50,9%, which is still contained 49,1% explained by other factors that are not included in this study.
Keywords: Performance, Public Service Agency

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk menguji pengaruh sumber daya manusia, pemanfaatan teknologi informasi, gaya kepemimpinan, budaya organisasi, satuan pengawasan internal, dan komitmen organisasi terhadap kinerja badan layanan umum Universitas Riau. Kuesioner dikirim kepada 94 orang pengelola keuangan Universitas Riau. Tingkat partisipasi responden sebesar 70,21% (66 kuesioner kembali). Data kemudian dianalisis dengan menggunakan regresi berganda dengan SPSS versi 21. Beberapa tes telah dilakukan untuk 1) mengkonfirmasi keandalan dan validitas instrumen, 2) untuk menguji normalitas data dan uji asumsi klasik untuk analisis regresi dan 3) pengujian hipotesis..Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa penggunaan teknologi informasi, gaya kepemimpinan, dan komitmen organisasi memiliki pengaruh pada kinerja lembaga pelayanan publik. Sementara itu, kualitas sumber daya manusia, budaya organisasi, dan satuanpengawasan internal tidak berpengaruh signifikan terhadap kinerja. R2 adalah 50,9%, yang berarti bahwa variable independen penelitian dapat menjelaskan perubahan dalam kinerja badan layanan umum Universitas Riausebesar 50,9%. Oleh karena itu, ada sekitar 49,1% variasi yang terjadi dalam kinerja unit pelayanan umum dijelaskan oleh faktor lain yang tidak termasuk dalam penelitian ini.

Kata Kunci: Kinerja, Kualitas SDM, Pemanfaatan Teknologi Informasi, Gaya Kepemimpinan, Budaya Organisasi, Satuan Pengawasan Internal, dan Komitmen Organisasi

Pendahuluan
Pengukuran kinerja merupakan salah satu faktor yang sangat penting bagi sebuah organisasi. Kegiatan pengukuran kinerja organisasi atau instansi seperti perguruan tinggi mempunyai banyak manfaat terutama bagi pihak-pihak yang memiliki kepentingan terhadap perguruan tinggi tersebut. Bagi perguruan tinggi itu sendiri, hasil penilaian kegiatan perguruan tinggi ini dapat memberikan informasi tentang kinerja manajemen atau pengelola yang telah diberikan kepercayaan untuk mengelola sumber daya perguruan tinggi. Dengan adanya suatu pengukuran kinerja akan dapat memberikan kontribusi yang baik bagi pihak perguruan tinggi dalam menerapkan strateginya tersebut serta mengelola operasi organisasi secara efektif dan efisien.
Sebagai salah satu perguruan tinggi di Provinsi Riau, Universitas Riau merupakan kebanggaan masyarakat, sebagai lembaga pencetak sumber daya manusia yang handal sesuai dengan kebutuhan masyarakat, kebutuhan pasar kerja, dan kebutuhan professional. Untuk mencapai hal tersebut, Universitas Riau mengajukan diri menjadi BLU. Pada tahun 2010, berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan No. 33/KMK.05/2010 tanggal 26 Januari 2010, UR secara resmi berstatus sebagai BLU penuh.

Tabel 1. Hasil Penilaian Kinerja Satker BLU Universitas Riau oleh Direktorat Pembinaan PPK BLU
Tahun Kinerja aspek keuangan Kinerja aspek layanan Total skor Predikat
2010 – – –
2011 58,37 – 58,37 BB – Sedang
2012 12,54 53,17 65,71 C – Buruk
Sumber : SK. Direktur Pembinaan PK BLU

Berdasarkan tabel di atas, pada tahun anggaran 2011, kinerja keuangan Universitas Riau memperoleh skor 58,37 dengan predikat BB – sedang. Pada tahun anggaran 2012, kinerja keuangan Universitas Riau dari memperoleh skor 12,54, sedangkan dari aspek layanan memperoleh skor 53,17. Sehingga total skor yang diperoleh Universitas Riau adalah 65,71 dengan predikat C- Buruk. Dari tabel di atas dapat disimpulkan bahwa kinerja Pengeloaan Keuangan Badan Layanan Umum Universitas Riau menunjukkan penurunan.
Masalah pokok dalam penelitian ini berkaitan dengan belum optimalnya kinerja Universitas Riau. Adapun tujuan penelitian ini adalah untuk mengkaji dan menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja Satker BLU, yang dinyatakan sebagai berikut: (1)Pengaruh kualitas SDM terhadap kinerja Satker BLU; (2) Pengaruh pemanfaatan teknologi informasi terhadap kinerja Satker BLU; (3) Pengaruh gaya kepemimpinan terhadap kinerja Satker BLU; (4) Pengaruh budaya organisasi terhadap kinerja Satker BLU; (5) Pengaruh Satuan Pengawas Intern terhadap kinerja Satker BLU; (6) Pengaruh komitmen organisasi terhadap kinerja Satker BLU

Tinjauan Pustaka
New Public Management
Sejak pertengahan tahun 1980-an, telah terjadi perubahan manajemen sektor public yang cukup drastis dari sistem manajemen tradisional yang terkesan kaku, birokratis, dan hierarkis menjadi model manajemen sektor publik yang fleksibel dan lebih mengakomodasi pasar. Paradigma baru yang muncul dalam manajemen sektor publik tersebut adalah pendekatan New Public Management (NPM). Tujuan New Public Management adalah untuk mengubah administrasi yang sedemikian rupa sehingga administasi publik sebagai penyedia jasa bagi masyarakat harus sadar akan tugasnya untuk menghasilkan layanan yang efisien dan efektif, namun tidak berorientasi kepada laba (Osborne dan Gaebler 1995).

Badan Layanan Umum
Sesuai dengan pasal 1 butir (1). Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum dinyatakan bahwa :
“Badan Layanan Umum adalah instansi di lingkungan Pemerintah yang dibentuk untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat berupa penyediaan barang dan/atau jasa yang dijual tanpa mengutamakan mencari keuntungan dan dalam melakukan kegiatannya didasarkan pada prinsip efisiensi dan produktivitas.”

Kinerja
Pengukuran kinerja organisasi sektor publik adalah sistem yang bertujuan membantu manajer publik menilai pencapaian suatu strategi melalui alat ukur finansial dan nonfinansial (Mardiasmo 2004).

Kualitas Sumber Daya Manusia
Kualitas sumber daya manusia adalah kemampuan baik dalam tingkatan individu, organisasi/kelembagaan, maupun sistem untuk melaksanakan fungsi-fungsi atau kewenangannya untuk mencapai tujuannya secara efektif dan efisien (Laporan akhir studi GTZ & USAID/CLEAN Urban (2001) dalam Indriasari dan Ertambang (2008).

Pemanfaatan Teknologi Informasi
Maharsi (2000:128) mendefinisikan teknologi informasi sebagai perpaduan antara teknologi komputer dan telekomunikasi dengan teknologi lain seperti perangkat keras, perangkat lunak, database, teknologi jaringan, dan peralatan telekomunikasi lainnya. Teknologi informasi adalah salah satu alat bagi para manajer untuk menyesuaikan diri dengan perubahan.

Gaya Kepemimpinan
Menurut Veithzal (2004) gaya kepemimpinan adalah pola menyeluruh dari tindakan seorang pemimpin, baik yang tampak maupun yang tidak tampak oleh bawahannya. Gaya kepemimpinan menggambarkan kombinasi yang konsisten dari falsafah, ketrampilan, sifat, dan sikap yang mendasari perilaku seseorang.

Budaya Organisasi
Menurut Robbins (2006), budaya organisasi merupakan suatu persepsi bersama yang dianut oleh anggota-anggota organisasi, dan merupakan suatu sistem makna bersama. Sehingga budaya yang tumbuh menjadi kuat mampu memacu organisasi kearah perkembangan yang lebih baik.

Satuan Pengawasan Intern
Menurut Peraturan Pemerintah No. 60 tahun 2008 yang dimaksud pengawasan intern adalah:
Pengawasan Intern adalah seluruh proses kegiatan audit, reviu, evaluasi, pemantauan, dan kegiatan pengawasan lain terhadap penyelenggaraan tugas dan fungsi organisasi dalam rangka memberikan keyakinan yang memadai bahwa kegiatan telah dilaksanakan sesuai dengan tolok ukur yang telah ditetapkan secara efektif dan efisien untuk kepentingan pimpinan dalam mewujudkan tata pemerintahan yang baik.

Komitmen Organisasi
Menurut Morrow, Mc Elroy dan Blum (1988) komitmen organisasi terbangun bila masing-masing individu mengembangkan tiga sikap yang saling berhubungan terhadap organisasi. Tiga sikap tersebut adalah: 1. Pemahaman atau penghayatan dari tujuan perusahaan (identification). 2. Perasaan terlibat dalam suatu pekerjaan (involvement), pekerjaan adalah menyenangkan. 3. Perasaan loyal (loyality), perusahaan adalah tempat kerja dan tempat tinggal.

Kerangka Pemikiran
Kinerja organisasi publik memberikan gambaran umum mengenai organisasi tersebut dan menunjukkan ukuran prestasi yang telah dicapai oleh organisasi publik tersebut. Ada banyak faktor yang mempengaruhi kinerja organisasi publik. Beberapa faktor diantaranya adalah kualitas SDM, pemanfaatan teknologi informasi, gaya kepemimpinan, budaya organisasi, satuan pengawas intern (SPI), dan komitmen organisasi. Faktor-faktor ini dinilai cenderung dapat mempengaruhi peningkatan kinerja organisasi publik. Penelitian kali ini akan meneliti mengenai pengaruh kualitas SDM, pemanfaatan teknologi informasi, gaya kepemimpinan, budaya organisasi, satuan pengawas intern (SPI), dan komitmen organisasi terhadap kinerja organisasi public.

Hipotesis
Sesuai dengan latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, tinjauan teoritis dan kerangka pemikiran, maka pengujian hipotesis dapat dirumuskan sebagai berikut :
H1: Kualitas sumber daya manusia berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja.
H2: Pemanfaatan teknologi informasi berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja.
H3:Gaya kepemimpinan berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja.
H4: Budaya Organisasi berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja.
H5: Satuan Pengawas Intern berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja
H6:Komitmen Organisasi berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja

Metode Penelitian
Populasi dan Pengambilan Sampel
Populasi dalam penelitian ini adalah pengelola keuangan BLU Universitas Riau. Penentuan sampel dilakukan dengan melihat keterkaitan secara langsung pengelola keuangan dengan aktivitas keuangan. Oleh karena itu, dalam penelitian ini sampel ditentukan dengan kriteria yaitu Pejabat Pembuat Komitmen (PPK), Pejabat Penguji dan Penandatanganan Surat Perintah Membayar (SPM), Bendahara Penerimaan, Bendahara Pengeluaran, Bendahara Pengeluaran Pembantu, Kepala Biro Universitas, Kabag Keuangan Universitas, Kasubag Keuangan Universitas, hingga staf pengelola keuangan tingkat unit. Sampel penelitian sebanyak 94 orang.

Teknik Pengumpulan Data
Pengumpulan data dalam penelitian ini dilakukan dengan metode survey, yaitu memberikan kuesioner kepada responden.

Metode Analisis Data
Analisis data dalam penelitian ini dibagi ke dalam tiga tahap. Pertama, pengujian kualitas data. Tahap kedua, melakukan pengujian asumsi klasik. Tahap ketiga, melakukan pengujian hipotesis.

Uji Kualitas Data
Alat ukur atau instrumen berupa kuesioner dikatakan memberikan hasil akurat dan stabil jika alat ukur itu dapat diandalkan (reliable) (Ghozali 2006). Penelitian yang mengukur variabel dengan menggunakan Instrumen dalam kuesioner harus diuji kualitas datanya atau syarat yang penting yang berlaku dalam kuesioner seperti: keharusan suatu kuesioner untuk valid dan reliable. Hal ini dimaksudkan untuk mengetahui apakah instrumen tersebut valid atau reliable untuk variabel yang akan diukur, sehingga penelitian ini bisa mendukung hipotesis. Pengujian yang dilakukan dalam penelitian ini adalah uji validitas, uji reliabilitas, dan uji asumsi klasik yaitu uji normalitas, Autokorelasi, multikolinieritas, heteroskedastisitas, koefisien determinasi (R2) dan uji Signifikansi Simultan (uji F)

Pengujian Hipotesis
Hipotesis dalam penelitian ini diuji dengan menggunakan metode statistik regresi linier berganda, dengan alasan penggunaan variabel yang lebih dari satu dalam penelitian ini. Analisis regresi linier berganda yang dilakukan dalam penelitian ini, dilakukan dengan memasukkan enam buah variabel independen yang terdiri atas kualitas SDM, pemanfaatan TI, gaya kepemimpinan, budaya organisasi, satuan pengawas intern, komitmen organisasi serta satu variabel dependen yaitu kinerja. Secara umum formulasi dari regresi linier berganda dapat ditulis sebagai berikut:
Y = a + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4 + b5X5 +b6X6+ e
Dimana:
Y : Kinerja
a : Nilai intersep (konstan)
b : Koefisien arah regresi
X1 : Kualitas SDM
X2 : Pemanfaatan TI
X3 : Gaya Kepemimpinan
X4 : Budaya Organisasi
X5 : Satuan Pengawas Intern
X6 : Komitmen Organisasi
e : Error

Hasil Dan Pembahasan
Tingkat Pengembalian Kuesioner
Kuesioner yang disebarkan adalah sejumlah 94 set. Kuesioner ditujukan kepada 17 orang Pejabat Pembuat Komitmen (PPK), 1 orang Pejabat Penguji dan Penandatanganan Surat Perintah Membayar, 1 orang Bendahara Penerimaan, 1 orang Bendahara Pengeluaran, 19 orang Bendahara Pengeluaran Pembantu (BPP) 3 Kepala Biro Universitas, 7 Kepala Bagian di lingkunngan Rektorat, 5 orang Kasubag Keuangan dan Perencanaan Rektorat, dan 40 Staf Keuangan. Penyebaran kuesioner dilakukan dari bulan April 2015 hingga Mei 2015. Kuesioner yang kembali sebanyak 66 set atau 70 % dari 94 set kuesioner yang disebar.

Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas
Kriteria uji validitas secara singkat adalah 0,4. Uji validitas dilakukan menggunakan analisis factor dengan criteria suatu item dikatakan valid apabila memilik factor loading ≥ 0,4 (Chia 1995 dalam Ramdhany 2010). Suatu variabel dikatakan reliabel jika memberikan nilai Cronbach Alpha > 0,50 (Nunnally 1978, dalam Ramdhany 2010)

Tabel 2. Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas
Variabel Faktor Loading Cronbach Alpha Ket
Kualitas SDM (X1) 0,665 – 0,885 0,898 Valid dan Reliabel
Pemanfaatan TI (X2) 0,632 – 0,871 0,911 Valid dan Reliabel
Gaya Kepemimpinan (X3) 0,539 – 0,839 0,732 Valid dan Reliabel
Budaya Organisasi (X4) 0,546 – 0,927 0,904 Valid dan Reliabel
Satuan Pengawasan Intern (X5) 0,508 – 0,927 0,931 Valid dan Reliabel
Komitmen Organisasi (X6) 0,801 – 0,927 0,721 Valid dan Reliabel
Kinerja(Y1) 0,453 – 0,970 0,928 Valid dan Reliabel

Sumber : Data Olahan (2015)

Dengan memperhatikan tabel diatas dapat diketahui bahwa seluruh variabel dinyatakan valid dan reliable.

Hasil Uji Asumsi Klasik
Hasil Uji Normalitas
Uji normalitas bertujuan untuk mendeteksi distribusi data dalam suatu variabel yang digunakan dalam penelitian. Data yang baik dan layak untuk membuktikan model-model penelitian tersebut adalah data yang memiliki distribusi normal.
Dari hasil pengolahan data, diketahui nilai signifikansi sebesar 0,461 atau lebih besar dari 0,05. Dengan demikian berarti data yang digunakan dalam penelitian ini telah berdistribusi normal.

Hasil Uji Autokorelasi
Menguji autokorelasi dalam suatu model bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya korelasi antara variabel pengganggu pada periode tertentu dengan variabel pengganggu pada periode sebelumnya.hasil uji Durbin Watson berada diantara -2 dan 2+ yang artinya tidak terjadi autokorelasi.

Tabel 4. Hasil Uji Autokorelasi

Model Std. Error of the Estimate Durbin-Watson Keterangan
1 14.052 1.899 Tidak ada autokorelasi

Sumber : Data Olahan (2015)

Hasil Uji Multikolinearitas
Berdasarkan tabel di bawah, semua variabel independen dalam penelitian mempunyai nilai VIF tidak lebih dari 10 dan nilai tolerance tidak kurang dari 0,1. Jadi, dapat disimpulkan bahwa model regresi bebas dari pengaruh multikolinearitas.

Tabel 5. VIF dan Tolerance
Variabel Tolerance VIF Keterangan
Kualitas SDM (X1) 0,858 1,166 Bebas Multikolinearitas
Pemanfaatan TI (X2) 0,742 1,347 Bebas Multikolinearitas
Gaya Kepemimpinan (X3) 0,527 1,896 Bebas Multikolinearitas
Budaya Organisasi (X4) 0,715 1,400 Bebas Multikolinearitas
Satuan Pengawasan Intern (X5) 0,915 1,093 Bebas Multikolinearitas
Komitmen Organisasi (X6) 0,529 1,889 Bebas Multikolinearitas
Sumber : Data Olahan (2015)

Hasil Uji Heterokedastisitas
Dari hasil Scatterplot dibawah terlihat bahwa diagram tidak membentuk pola atau terlihat berpencar yang berarti tidak terdapat gejala heterokedastisitas. Model regresi yang baik adalah tidak terjadi heteroskedastisitas (Dalmy, 2008)

Sumber : Data Olahan (2015)

Uji Koefisien Determinasi (R2)

Koefisien determinasi adalah angka yang menunjukkan proporsi variasi variabel dependen yang dijelaskan oleh variasi variabel independen.

Tabel 6. Hasil Uji Koefisien Determinasi
Model R R Square Adjusted R Square
1 .744a .554 .509

Sumber : Data Olahan (2015)

Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa nilai Adjusted R2 adalah 0,509 yang memperlihatkan bahwa variabel bebas yang digunakan dalam penelitian ini mampu menerangkan variabel terikat sebesar 50,9 %. Sementara itu 49,1 % lainnya dijelaskan oleh variabel lain yang tidak digunakan dalam penelitian ini, seperti kepuasan kerja, motivasi, pengendalian internal, kejelasan sasaran anggaran dan lain-lain.

Hasil Uji Signifikansi Simultan (Uji Statistik F)
Uji F digunakan untuk menunjukkan apakah semua variabel independen yang dimasukkan dalam model mempunyai pengaruh secara bersama-sama terhadap variable dependen. Uji statistik F merupakan uji model yang menunjukkan apakah model regresi fit untuk diolah lebih lanjut.

Tabel 7. Hasil Uji Signifikansi Simultan

Model Sum of Squares df Mean Square F Sig.
1 Regression 14473.090 6 2412.182 12.216 .000a
Residual 11650.183 59 197.461
Total 26123.273 65

Sumber : Data Olahan (2015)
Dari tabel di atas diketahui bahwa nilai sig adalah 0,000 atau lebih kecil dari 0,05. Ini berarti secara simultan variabel-variabel independen tersebut mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel dependen. Hal ini menunjukkan bahwa model regresi fit untuk diolah lebih lanjut.

Hasil Analisis Regresi Berganda
Pengujian hipotesis dalam penelitian ini dilakukan dengan menggunakan uji t. Uji t pada dasarnya menunjukkan seberapa jauh pengaruh satu variabel penjelas secara individual dalam menerangkan variabel-variabel terikat (Ghozali 2006).

TABEL 8. Hasil Analisis Regresi Berganda
Model Unstandardized Coefficients Standardized Coefficients t Sig.
B Std. Error Beta
1 (Constant) 5.197 19.354 .269 .789
Kualitas SDM .505 .255 .186 1.978 .053
Pemanfaatan TI .827 .321 .260 2.577 .012
Gaya Kepemimpinan 1.128 .516 .262 2.186 .033
Budaya Organisasi -.064 .377 -.017 -.170 .866
Satuan Pengawasan Intern .015 .277 .005 .054 .957
Komitmen Organisasi 1.869 .682 .327 2.740 .008

Sumber : Data Olahan (2015)

Persamaan dasar penelitian adalah :
Y = a + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4 + b5X5 +b6X6+ e
Berdasarkan tabel 4.16, maka persamaan regresi berganda dari model penelitian menjadi sebagai berikut :
Y = 5,197+0,505 X1 + 0,827 X2 + 1,128 X3 – 0,064X4 +0,015 X5 + 1,869 X6 + 19,354

Pengujian Hipotesis
Pengujian Hipotesis Pertama
Dengan memperhatikan syarat: t-hitung (1,978) < t-tabel (1,977), p value (0,053) > 0,05 dan koefisien regresi bernilai positif, maka hasil untuk pengujian hipotesis yang pertama adala H0 diterima dan H1 ditolak. Dengan demikian, kualitas SDM tidak berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja BLU Universitas Riau. Ketidaksignifikanan ini disebabkan kondisi kualitas sumber daya manusia di subbagian akuntansi atau tata usaha keuangan yang belum mendukung baik dari segi kualitas maupun kuantitas. Dari sisi kualifikasi, sebagian besar pegawai subbagian akuntansi/keuangan tidak memiliki latar belakang pendidikan akuntansi dan hal ini terlihat dari data demografi responden. Uraian tugas dan fungsi subbagian keuangan yang ada juga masih terlalu umum (belum terspesifikasi dengan jelas). Dari sisi kuantitas, masih sangat sedikit jumlah akuntan atau pegawai yang berpendidikan tinggi akuntansi, sementara peraturan perundang-undangan telah mewajibkan setiap satuan kerja untuk menyelenggarakan akuntansi dan menyusun laporan keuangan, maka pegawai yang ada yang diberdayakan.

Pengujian Hipotesis Kedua
Dengan memperhatikan syarat: t-hitung (2,577) > t-tabel (1,997), p value (0,012) < 0,05 dan koefisien regresi bernilai positif, maka hasil untuk pengujian hipotesis yang kedua adala H0 ditolak dan H1 diterima. Dengan demikian, Pemanfaatan TI berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja BLU Universitas Riau. Dalam peningkatan kinerja BLU Universitas Riau, pemanfaatan teknologi informasi memegang peranan penting. Teknologi informasi bukan semata pada penggunaan komputer yang berhubungan dengan pemrosesan infomasi, tetapi teknologi informasi juga mencakup dalam pengiriman dan penyampaian informasi. Pengujian Hipotesis Ketiga Dengan memperhatikan syarat: t-hitung (2,186) > t-tabel (1,997), p value (0,033) > 0,05 dan koefisien regresi bernilai positif, maka hasil untuk pengujian hipotesis yang ketiga adalah H0 ditolak dan H1 diterima. Dengan demikian, gaya kepemimpinan berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja BLU Universitas Riau. Secara parsial, hasil analisis regresi variabel gaya kepemimpinan ditemukan bahwa terdapat pengaruh yang signifikan dari gaya kepemimpinan terhadap peningkatan kinerja BLU Universitas Riau. Hal ini berarti semakin baik gaya kepemimpinan yang dimiliki peningkatan kinerja akan tercapai. Berdasarkan jawaban responden, gaya kepemimpinan di Universitas Riau sudah baik.

Pengujian Hipotesis Keempat
Dengan memperhatikan syarat: (-0,170) < t-tabel (1,997), p value (0,866) > 0,055 dan koefisien regresi bernilai positif, maka hasil untuk pengujian hipotesis yang keempat adalah H0 diterima dan H1 ditolak. Dengan demikian, budaya organisasi tidak berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja BLU Universitas Riau.
Hasil ini tidak menunjukkan bahwa pengelola keuangan BLU yang mematuhi budaya organisasi akan meningkatkan kinerja BLU Universitas Riau. Hal ini disebabkan karena kemungkinan adanya latar belakang yang berbeda dari setiap responden dan tidak berfungsinya sistem nilai organisasi yang dianut oleh responden.

Pengujian Hipotesis Kelima
Dengan memperhatikan syarat: t-hitung (0,054) < t-tabel (1,997), p value (0,957) > 0,05 dan koefisien regresi bernilai positif, maka hasil untuk pengujian hipotesis yang kelima adalah H0 diterima dan H1 ditolak. Dengan demikian, Satuan pengawasan intern tidak berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja BLU Universitas Riau.
Secara parsial, hasil analisis regresi variabel satuan pengawasan intern ditemukan bahwa tidak terdapat pengaruh yang signifikan dari satuan pengawasan intern terhadap peningkatan kinerja BLU Universitas Riau. Hal ini mungkin terjadi karena tidak optimalnya peran dari satuan pengawasan intern yang ada di Universitas Riau.

Pengujian Hipotesis Keenam
Dengan memperhatikan syarat: t-hitung (2,740) > t-tabel (1,997), p value (0,008) < 0,05 dan koefisien regresi bernilai positif, maka hasil untuk pengujian hipotesis yang kelima adalah H0 ditolak dan H1 diterima. Dengan demikian, komitmen organisasi berpengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja BLU Universitas Riau.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa komitmen organisasi berpengaruh positif signifikan terhadap kinerja organisasi publik. Semakin baik komitmen organisasi maka kinerja organisasi publik yang dihasilkan juga akan semakin meningkat.
Kesimpulan
Tujuan dilakukannya penelitian ini adalah untuk menguji pengaruh kualitas SDM, pemanfataan teknologi informasi, gaya kepemimpinan, budaya organisasi, satuan pengawasan intern, dan komitmen organisasi terhadap kinerja BLU Universitas Riau. Responden yang berpartisipasi adalah 66 pengelola keuangan di lingkungan Universitas Riau. Hasil penelitian pemanfaatan TI, gaya kepemimpinan, dan komitmen organisasi berpengaruh terhadap kinerja.

Keterbatasan
Pelaksanaan penelitian ini terdapat keterbatasan sebagai berikut: (1) Penelitian ini hanya dilakukan pada Universitas Riau, sehingga kurang mampu menggeneralisasi praktik-praktik pengukuran kinerja BLU di Indonesia; (2) Tingkat pengembalian kuesioner yang hanya 79 % menyulitkan peneliti untuk melakukan analisis data; (3) Kurangnya pemahaman dari responden terhadap pertanyaan-pertanyaan dalam kuisioner serta sikap kepedulian dan keseriusan dalam menjawab semua pertanyaan-pertanyaan yang ada. Masalah subjektivitas dari responden dapat mengakibatkan hasil penelitian ini rentan terhadap biasnya jawaban responden

Implikasi
Implikasi Bagi Universitas Riau
1. Untuk peningkatan kualitas SDM agar diberikan pelatihan yang memadai supaya proses pengelolaan keuangan dapat dilakukan dengan cepat dan tepat sesuai yang diharapkan dan mampu melaksanakan tanggungjawabnya dengan baik sehingga semakin meningkatkan kinerja BLU Universitas Riau.
2. Diharapkan Universitas Riau meningkatkan pemanfaatan teknologi informasi (mengimplementasikan software Sistem Rencana Bisnis Anggaran, Sistem Akuntansi Keuangan BLU yang terintegrasi, dan penggunaan hardware terbaru) untuk mengakses, mengelola, dan mendayagunakan informasi keuangan secara cepat dan akurat agar kinerja BLU Universitas Riau meningkat.
3. Universitas Riau diharapkan memberikan dukungan terhadap Satuan Pengawasan Intern (SPI) agar dapat menjalankan tugasnya dengan baik sebagai auditor internal Universitas Riau, sehingga dapat meningkatkan kinerja BLU Universitas Riau

Implikasi Bagi Peneliti Selanjutnya
Untuk perbaikan selanjutnya peneliti memberi beberapa saran yaitu :
1. Meneliti semua responden yang berhubungan dengan pengelola keuangan sehingga bisa menguji faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja BLU.
2. Melakukan penelitian pada lingkup yang lebih luas.

DAFTAR PUSTAKA
Dalmy, Darisman. 2009. Pengaruh SDM, Komitmen, Motivasi terhadap Kinerja Auditor dan Reward sebagai Moderating pada Inspektorat Provinsi Jambi. Tesis (tidak dipublikasikan). Sekolah Pasca Sarjana Universitas Sumatera Utara. Medan
Ghozali, Imam. 2006. Aplikasi Analisis Multivariate dengan program SPSS. Cetakan IV. Badan Penerbit Universitas Diponegoro. Semarang.
Indriasari, Desi & Ertambang Nahartiyo. 2008. Pengaruh Kapasitas Sumberdaya Manusia, Pemanfaatan Teknologi Informasi, dan Pengendalian Intern Akuntansi Terhadap Nilai Informasi Pelaporan Keuangan Pemerintah Daerah (Studi Pada Pemerintah Kota Palembang dan Kabupaten Ogan Ilir). Jurnal. Palembang
Keputusan Menteri Keuangan Nomor 33/KMK.05/2010 tentang Penetapan Universitas Riau sebagai Badan Layanan Umum
Keputusan Direktur Pembinaan Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Nomor KEP-195/PB.5/2012 tentang Penetapan Hasil Penilaian Kinerja Keuangan Satuan Kerja Badan Layanan Umum Tahun 2011
Keputusan Direktur Pembinaan Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Nomor KEP-219/PB.5/2013 tentang Penetapan Hasil Penilaian Satuan Kerja Badan Layanan Umum Tahun 2012
Maharsi, Sri. 2000. Pengaruh Perkembangan Teknologi Informasi Terhadap Bidang Akuntansi Manajemen. Jurnal Akuntansi & Keuangan Vol. 2, No. 2, Nopember 2000: 127 – 137.
Mardiasmo. 2004. Akuntansi Sektor Publik. Penerbit Andi. Edisi Pertama. Yogyakarta
Morrow, Mc Elroy, dan Blum. 1988. “Work Commitment Among Departement of Transfortation Employee, Profesional Notes,”. Review of Public Personnel Administration. Vol 8, No. 3 p. 96-104
Mowday, R.T.; R.M. Steers dan L.W. Porter (1979). “The Measure of Organizational Commitment”, Journal of Vocational Behavior, 4, 288.
Osborne, David and Ted Gaebler, 1995, Reinventing Government: How The Entrepreneurial Spirit Is Tranforming The Public Sector, New York: Penguin Books Inc
Ramdhany, Muhammad. 2010. Pengaruh Faktor-Faktor Politik dan Kultur Organisasi Terhadap Informasi Kinerja Instansi Pemerintah Kabupaten Rokan Hulu. Skripsi. Universitas Riau.
Republik Indonesia, Peraturan Pemerintah Nomor 23 tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum
, Peraturan Pemerintah Nomor 60 tahun 2008 tentang Sistem Pengendalian Intern Pemerintah
Robbins, Stephen P.2006. Perilaku Organisasi. Edisi kesepuluh. PT Indeks Kelompok Gramedia.Jakarta
Veithzal, R. 2004, Kepemimpinan dan Perilaku Organisasi, Edisi Kedua. PT.Rajagrafindo Persada, Jakarta.

The Raid

Baru liat thriller film The Raid, ndak nyangka ada film Indonesia yang sebagus ini. Emang seh g pure indonesia,,tapi tetap harus kita apresiasi juga. Film yang disutradarai oleh Gareth Evans ini telah memenangi 2 penghargaan internasional yaitu Dublin International Film Festival kategori Best Film dan Toronto International Film Festival kategori Midnight Madness. Di situs imdb.com , film ini mendapat rating yang tinggi yaitu 8,3. Dengan rating segitu cukup mengalahkan Tetralogi Pirates of Caribean (film favorit saya).
kalo melihat thriller nya,,film ini full action,,mantap!!!!Enjoy it😀

Program Pascasarjana Universitas Riau (PPS UR)

Image

Program Pascasarjana Universitas Riau dirintis sejak tahun 1996. Dengan membuka Program Magister Manajemen, lewat kerjasama dengan Universitas Padjajaran (UNPAD). Dua tahun kemudian, tepatnya pada tahun 1998, Program Magister Manajemen kerjasama UNRI-UNPAD pun mulai menerima mahasiswa. Selang 3 tahun bergulir (2001), Universitas Riau kembali membuka beberapa program pendidikan S2. Masih dalam bentuk kerjasama dengan universitas di luar Propinsi Riau.

Sebut saja dengan Universitas Ngeri Jakarta (UNJ) untuk Program Studi Magister Manajemen Pendidikan; Universitas Andalas untuk Program Studi Magister Ilmu Lingkungan; Program Studi Pembangunan Wilayah Pedesaan dan Program Studi Biologi. Serta bekerja sama dengan Institut Teknologi Bandung (ITB) dengan membuka Program Studi Teknik Studi Pembangunan.

Setahun berikutnya (2002), UNRI membuka sendiri pendidikan jenjang S2 Program Studi Ilmu Lingkungan, yang langsung mendapat izin Dikti pada tahun yang sama, dengan nomor 3210/D/T/2002. Semenjak dikeluarkannya izin Program Studi Magister Ilmu Lingkungan tersebut, program studi magister di lingkungan pascasarjana Universitas Riau (sejak tahun 2009 berganti akronim menjadi UR), terus bertambah.

Tahun 2003, Program Magister Manajemen yang telah menyelesaikan program kerjasama dengan UNPAD, memperoleh izin Dikti No. 1600/D/T/2003. Begitu pula Program Studi Ilmu Administrasi dengan memperoleh izin Dikti No. 482/D/T/2003. Pada tahun itu juga dibuka program studi kerjasama S2 lagi, yaitu Program Studi Ilmu Hukum yang bekerjasama dengan UNAND.

Tahun 2004, giliran Program Studi Ilmu Politik dan Sosiologi memperoleh izin Dikti No. 1113/D/T/2004 dan No. 1034/D/T/2004. Tahun berikutnya (2005), Program Studi Ilmu Lingkungan memperoleh perpanjangan izin Dikti No. 1412/D/T/2005. Kemudian, pada tahun 2006 izin Dikti No. 2525/D/T/2006 untuk Program Studi Ilmu Administrasi. Berikut direktori Program Pascasarjana UR sampai tahun 2012:

  1. Program Studi Manajemen Strata Dua
  2. Program Studi Ilmu Administrasi
  3. Program Studi Ilmu Politik
  4. Program Studi Magister Sosiologi
  5. Program Studi Ilmu Lingkungan
  6. Program Studi Magister Manajemen Pendidikan
  7. Program Studi Ilmu Pertanian
  8. Program Studi Magister Agribisnis
  9. Program Studi Magister Akuntansi
  10. Program Doktor Ilmu Lingkungan
  11. Program Magister Matematika
  12. Program Magister Teknik Kimia
  13. Program Magister Teknik Sipil
Syarat Pendaftaran Program S2/S3
  1. Memiliki ijazah dan transkrip nilai (legalisir)
  2. IPK minimal 2,5
  3. Memiliki hasil TPA
  4. Memiliki hasil TOEFL
  5. Surat keterangan berbadan sehat (dari dokter)
  6. Memiliki Surat Pernyataan Penerima Layanan Pendidikan Pendidikan Tinggi bermaterai
  7. Memiliki Surat Pernyataan Bebas Narkoba bermaterai
  8. Surat izin tertulis dari atasan
  9. Pasphoto berwarna ukuran 3×4 (4 lembar), dan 4×6 (4 lembar).
  10. Karya Ilmiah (khusus bagi dosen) untuk S2 dan usulan Disertasi untuk S3
  11. Surat Rekomendasi Kelayakan Akademik (Magister 2 orang, Doktor 3 orang)
SEKRETARIAT PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS RIAU
KAMPUS PATTIMURA GEDUNG A LT. II
JL. PATTIMURA NO. 9 PEKANBARU 28131
TELP / FAX : (0761) 856591